Nathan Wilson Posted on 8:34 am

Spanyol gagal di Euro 2020, tetapi sekarang banyak bintang yang sama mengincar emas Olimpiade

Jackpot seputar Data SGP 2020 – 2021. Promo terbaik lainnya tersedia diperhatikan dengan berkala lewat info yang kita sampaikan pada laman ini, dan juga bisa dichat pada layanan LiveChat pendukung kita yang siaga 24 jam On the internet buat meladeni semua maksud antara bettor. Yuk langsung daftar, serta ambil promo Lotre dan Live Casino On the internet terbesar yg ada di laman kita.

Dan, jadi, akhirnya selesai. Dan apa cara untuk mengakhiri.

Pada hari Minggu malam, Italia dan Inggris bertemu di Wembley di final Euro 2020. (Italia menang melalui adu penalti, tetapi Anda sudah tahu itu.) Pada hari Sabtu, Argentina mengalahkan Brasil di Maracana di final Copa America. Sulit untuk membayangkan final yang jauh lebih baik atau tahapan yang lebih baik — meskipun Maracana dengan hanya 6.500 penggemar di stadion yang menampung hampir 80.000 benar-benar terasa kosong — untuk mengakhiri turnamen ini dengan crescendo sebelum tirai akhirnya jatuh, membuat kami harus pergi dan lupakan semuanya untuk sementara waktu. Terlepas dari semua transfer yang tidak akan terjadi, tentu saja.

Oh tunggu.

Real Madrid sudah kembali berlatih. Atletico Madrid pun demikian. Dan begitu juga Barcelona. Beberapa pemain mereka, bagaimanapun juga — kebanyakan adalah pemain yang belum pernah Anda dengar. Sementara itu, di pesisir timur Barcelona, ​​banyak pemain yang pernah Anda dengar — lebih banyak pemain daripada yang biasanya Anda harapkan dari tim seperti ini — sedang berlatih di Benidorm. Yang mengatakan, mereka tidak begitu banyak kembali berlatih karena mereka tidak pernah berhenti berlatih.

Pada Senin pagi, mereka mengejar penerbangan ke Kobe, Jepang. Ketika mereka sampai di bandara, mereka bertemu dengan enam pesepakbola lain yang bergabung dengan mereka untuk perjalanan. Anda akan pernah mendengar tentang mereka juga. Anda telah menghabiskan sebulan terakhir menonton mereka; belum lama mereka bermain di semifinal Euro. Pada 21 Juli, setelah pindah dari Kobe ke Sapporo, kiper Unai Simon, bek Eric Garcia dan Pau Torres, gelandang Pedri dan Dani Olmo, penyerang Mikel Oyarzabal dan tim Olimpiade Spanyol lainnya akan memulai perjalanan mereka untuk mencari emas. medali.

Tidak ada jaminan keberhasilan, tetapi pelatih Luis de la Fuente, yang juga pelatih Spanyol U-21, secara terbuka menerima tagihan Spanyol sebagai favorit di turnamen 16 tim putra. Spanyol akan memulai grup dengan Mesir, Argentina dan Australia.

Melihat sisi yang dia miliki, itu tidak sepenuhnya mengejutkan. Di Olimpiade, tim sepak bola dibatasi untuk U23, ditambah tiga pemain di atas usia. Dalam kasus Spanyol, itu berarti — selain enam pemain yang menghadapi Italia — Oscar Mingueza, Marc Cucurella, Martin Zubimendi, Marco Asensio, Mikel Merino, Carlos Soler, Dani Ceballos, Bryan Gil, dan Rafa Mir termasuk di antara para pemain di kompetisi tersebut. sisi, berdasarkan longgar pada tim Spanyol yang memenangkan Euro U21 pada 2019.

Itu membuat tim yang tangguh, dan itu bisa lebih baik lagi. De la Fuente mengakui bahwa ini adalah skuad tersulit yang pernah dia buat. Lebih tepatnya, itu adalah yang paling sulit untuk diselesaikan. Rodrigo Moreno, Ferran Torres dan Fabian Ruiz, misalnya, termasuk di antara para pemain yang dia harapkan untuk dipanggil. Namun, pada akhirnya, Olmo adalah satu-satunya pemain asing yang klubnya (RB Leipzig) setuju untuk melepasnya. Beberapa klub Spanyol juga tidak ingin melepas pemain mereka, tetapi mereka tidak punya pilihan.

Ketika berbicara tentang Pedri, simbol pertarungan klub vs negara lainnya, Barcelona tidak senang. Mereka telah mencoba mendorong federasi sepak bola Spanyol untuk meninggalkannya, tetapi mereka tidak akan mundur. Yang mengatakan, mereka akan berusaha untuk melindunginya. Pemain yang hanya melewatkan satu menit — ya, satu — di Euro, dan berlari lebih banyak kilometer daripada siapa pun di kompetisi, akan lebih banyak ketinggalan di Olimpiade. Musim lalu, Pedri bermain lebih dari 60 pertandingan. Antara 8 Juli 2020, tandang di Real Oviedo, dan 7 Juli 2021, melawan Italia di Wembley, ia telah bermain 70 kali. Tidak ada jeda — hanya minggu lalu — siklus yang tidak pernah berakhir.

Tidak banyak istirahat bagi sebagian besar dari mereka. Spanyol tersingkir dari Euro U21 di babak semifinal oleh Portugal pada 3 Juni. Tiga hari kemudian, mereka buru-buru berkumpul di Las Rozas dan siap menggantikan skuad resmi Kejuaraan Eropa Spanyol, yang dikunci setelah Sergio Busquets dinyatakan positif COVID-19 menjelang kompetisi. Seperti tim liga hari Minggu, staf federasi menghabiskan malam itu dengan panik menelepon para pesepakbola, mengumpulkan tim. Beberapa dari mereka sudah berlibur dan harus segera kembali ke Madrid.

Geng itu kembali bersama dalam “waktu yang cepat,” kata de la Fuente. Pada malam ketika 16 pemain melakukan debut resmi untuk Spanyol, tim U21 memenangkan pertandingan pemanasan terakhir tim senior dengan skor 4-0 melawan Lithuania pada 8 Juni. Mereka kemudian tinggal di markas besar Spanyol Las Rozas — bergabung dengan enam pemain senior. pemain yang juga direkrut sebagai masalah mendesak — dan bekerja sebagai tim cadangan paralel untuk berjaga-jaga jika ada wabah skala penuh di skuad Euro. Akhirnya, mereka diberhentikan dengan penuh syukur pada pagi hari sebelum Spanyol mulai melawan Swedia, menyerahkan penjaga kehormatan saat mereka keluar.

Tujuh pemain dari tim U21 itu ada di skuat Olimpiade. Begitu juga Soler, salah satu dari mereka yang masuk dalam skuad “Euro paralel”. Dan kemudian ada enam yang pergi ke Euro. Secara total, ada 14 pemain yang belum berhenti, atau setidaknya tidak seperti yang seharusnya. Alasan mereka berencana terbang sekitar 11 Juli justru untuk memberi para pemain di Euro kesempatan untuk bepergian bersama mereka. Keberangkatan ditunda untuk memperhitungkan potensi final di Wembley — keinginan enam pemain “melakukan ganda” untuk tidak hanya bersaing di kedua kompetisi tetapi memenangkan keduanya.

“Kami benar-benar tidak punya waktu untuk memikirkan semua yang terjadi,” kata de la Fuente.

Namun satu pemikiran muncul kembali: ini adalah hal yang sangat, sangat tim yang kuat. Di atas kertas, tidak ada tim lain yang benar-benar dapat bersaing dengan mereka, meskipun gelandang Osasuna Jon Moncayola menegaskan: “Kami adalah salah satu favorit, tetapi kami harus melihat bagaimana kami beradaptasi dengan suhu dan kelembapan.”

Mereka juga akan bermain tanpa penonton setelah keputusan dibuat — di tengah meningkatnya krisis virus corona di Jepang — untuk tidak memiliki penonton di salah satu olahraga, menghancurkan rasa komunitas unik yang dibawa Olimpiade: pada 2012, sepak bola Spanyol tim meminta kesempatan untuk berada di desa, tidak terisolasi di hotel.

Mungkin tidak sama, tapi masih ada kesempatan. “Ini bisa jadi bersejarah,” kata de la Fuente. Ini juga bisa menjadi blok bangunan menuju sesuatu — seperti Piala Dunia di Qatar pada November 2022, sebagai permulaan. Fakta bahwa ada enam pemain dari tim Euro 2020 yang pergi ke Olimpiade mengatakan sesuatu tentang seberapa bagus tim ini seharusnya; itu juga mengatakan sesuatu tentang seberapa baik tim nasional senior bisa mendapatkan. Turnamen di Jepang menawarkan pandangan sekilas tentang generasi baru yang berharap untuk mengembalikan Spanyol ke tempat asalnya belum lama ini.

Itu adalah harapan yang mereka pegang dengan benar setelah tersingkir ke Italia. Ada optimisme di tengah kekecewaan, rasa pencapaian setelah melaju ke semifinal, dan keyakinan bahwa ini mungkin baru permulaan. Malam itu di Wembley, Luis Enrique menyarankan bahwa perjalanan sembilan tahun Spanyol melintasi gurun akhirnya berakhir; itu pilihan, katanya, “kembali”. Sekarang beberapa dari mereka menuju Saitama, membangun masa depan dan mengejar emas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *