Nathan Wilson Posted on 4:51 am

NYCFC menunjukkan baja dalam kemenangan Piala MLS, memenuhi janji Ronny Deila tentang sepak bola heavy metal

Diskon menarik Keluaran SGP 2020 – 2021. Hadiah terbaru yang lain muncul dilihat secara terprogram via berita yg kami letakkan dalam situs tersebut, lalu juga dapat dichat terhadap teknisi LiveChat support kami yg ada 24 jam On the internet dapat meladeni semua maksud para player. Lanjut buruan sign-up, serta ambil cashback Toto serta Kasino On the internet terhebat yg hadir di laman kami.

PORTLAND, Bijih. – Ronny Deila adalah orang yang menepati janjinya.

Beberapa menit setelah New York City FC mengklaim Piala MLS pertamanya, mengalahkan Portland Timbers melalui adu penalti, ada Deila, sang pelatih menanggalkan pakaian dalamnya di depan para penggemar tim dan melakukan push-up di lapangan Providence Park.

Ini bukan pertama kalinya Deila melakukan aksi seperti itu. Pada tahun 2009, dia berjanji kepada para pendukung tim yang dia kelola saat itu, klub Norwegia Stromsgodset, bahwa dia akan menanggalkan pakaiannya jika mereka berhasil menghindari degradasi. Ketika pihaknya menghindari jatuh, dia menepati sumpahnya.

Setelah mengambil alih NYCFC menjelang kampanye 2020, dia mengatakan kepada ESPN bahwa dia akan melakukan pengulangan jika timnya memenangkan Piala MLS. Tetapi ketika dia diingatkan minggu ini tentang janjinya, dia tampak agak pendiam.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak lagi
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

“Kita lihat saja nanti,” katanya, Kamis. “Seiring bertambahnya usia, itu tidak lagi menyenangkan. Tetapi pada saat yang sama, sebuah kata adalah sebuah kata. Pertama, kita harus menang. Itu yang terpenting.”

Dengan mengamankan trofi pertama tim, Deila menepati janjinya sekali lagi, meskipun butuh beberapa dorongan dari para penggemar NYCFC.

Jadi mana yang lebih baik: menanggalkan pakaian saat menghindari degradasi atau saat tim Anda memenangkan gelar?

“Tentu saja yang terakhir,” katanya setelah pertandingan, meskipun ia mencatat kemenangan pada tahun 2009 juga penting. “Anda harus merayakan kemenangan dan yang hari ini adalah kemenangan besar. Saya mengatakan mungkin terlalu banyak ketika saya dipekerjakan di sini, tetapi saya tidak menyesalinya. Itu adalah momen besar. Saya akan melakukannya lagi jika kami terus memenangkan trofi. .”

Deila adalah seorang pelatih yang telah lama diasosiasikan dengan “sepak bola heavy metal”, yaitu tekanan agresif dan umpan cepat. Tidak heran, kemudian, bahwa tim NYCFC-nya menunjukkan banyak kekuatan dalam mengalahkan Timbers.

The Blues tentu saja membuktikan bahwa mereka bisa melakukan pukulan telak. Atau dalam hal ini, siku. New York hanya berjarak beberapa detik dari mengamankan kemenangan di waktu normal, setelah melewati sundulan babak pertama Valentin Castellanos dan beberapa pertahanan bintang sepanjang waktu. Namun pada waktu tambahan, terjadi perebutan mulut gawang di mana bek Timbers Larrys Mabiala tampaknya melanggar rekannya dari New York Maxime Chanot dengan siku saat ia mencoba untuk menjaga permainan tetap hidup. Bola jatuh ke Felipe Mora, yang mencetak gol dengan tendangan terakhir di babak kedua.

Itu adalah gol yang terlihat seperti momen yang benar-benar menghancurkan jiwa bagi tim dari Bronx. Penonton tuan rumah di Providence Park, frustrasi sepanjang hari atas apa yang telah terjadi, meledak dalam kegembiraan. Chanot sangat marah dengan non-panggilan, memohon wasit Armando Villarreal untuk meminta VAR untuk melihat, tetapi tidak berhasil. Tampaknya tidak mungkin New York akan bertahan. Bagaimana mungkin The Blues mendapatkan kembali ketenangan mereka? Bahkan babak pertama perpanjangan waktu melihat Cityzens terlihat sedikit terkejut.

“Pada momen pertama, itu menghancurkan,” kata gelandang Alfredo Morales. “Tapi begitulah adanya. Anda harus bangkit kembali, tetap bersatu, bernapas, tenang dan lakukan saja pekerjaan Anda.”

Ini membantu bahwa ini bukan pertama kalinya NYCFC kebobolan equalizer terlambat selama babak playoff. Di semifinal Wilayah Timur melawan Revolusi New England, The Blues menyerah satu gol terlambat hanya untuk menang melalui adu penalti. Saat skenario hari Sabtu dimainkan, New York memanfaatkan pengalaman itu, dan meskipun menyerah dengan tujuan yang jelas di perpanjangan waktu, NYCFC berhasil membawa pertandingan ke adu penalti.

“Saya hanya ingin memastikan bahwa kami tetap seimbang,” kata penjaga gawang Sean Johnson. “Kami pernah berada di posisi itu sebelumnya. Saya mengatakan kepada para pemain, kami memiliki pengalaman untuk tidak panik, tidak merendahkan diri kami sendiri, karena ada lebih banyak peluang untuk maju dan memenangkan pertandingan.”

Pada saat itu, orang yang paling tenang dari semuanya adalah Johnson. Penjaga NYCFC hampir menyedot semua drama dari adu penalti, menyelamatkan dua upaya pertama Portland, dan menyerahkannya kepada bek Alexander Callens untuk meledakkan rumah pemenang, di mana piala menuju ke Bronx.

“Begitu banyak naik, begitu banyak turun,” kata Johnson sambil merenungkan permainan — dan musim. “Dan kami baru saja berbicara di antara kami sendiri sebelum pertandingan dan hanya berkata, ‘Ini adalah kesempatan besar untuk membuat semuanya sepadan.’ Dan untuk itulah kami hidup, momen-momen untuk menjadi MVP di final. Itu berarti dunia tetapi jauh lebih berarti untuk mengangkat piala untuk klub ini.”

Itu adalah hari ketika banyak pemain melangkah. Chanot dan Callens nyaris tak bernoda di belakang. Castellanos kembali ke lineup dan memberikan gol dan juga dikonversi dalam adu penalti. James Sands dan Morales tajam di lini tengah.

Tapi Johnson adalah salah satu pemain yang mencerminkan mentalitas baja Deila. Ini adalah kiper yang telah mengalami saat-saat menyiksa selama karirnya, termasuk kebobolan gol kedua terakhir ke El Salvador yang menyingkirkan tim AS U23 dari kualifikasi Olimpiade 2012. Dia juga mengalami masa-masa sulit di Chicago, dan ketika dia pindah ke New York menjelang musim 2017, tidak jelas ke arah mana karirnya akan pergi. Tapi Johnson terus meningkatkan permainannya dan diberi lebih banyak tanggung jawab. Pada hari Sabtu, ia menjadi kapten tim dan pergi dengan penghargaan MVP.

“Cara dia melangkah dalam dua bulan terakhir benar-benar luar biasa,” kata Deila tentang Johnson. “Dan bagi saya, dia adalah pemenang besar, besar. Dia memenangkan kami permainan ini pada akhirnya.

“Cara dia berbicara kepada tim, cara dia tampil di depan setiap hari dalam latihan, menyatukan orang-orang, dan juga ketika momen besar datang, bagaimana dia menonjol dari waktu ke waktu. Dia seorang pemenang, pemenang sejati, dan dia seorang pemimpin. Dia adalah kapten yang harus dibanggakan oleh seluruh klub.”

Deila telah menunjukkan tingkat kepercayaan dirinya sendiri sejak tiba di New York. Sangat mudah untuk melupakan bahwa karir kepelatihannya telah menanjak ketika dia pertama kali bergabung. Tugasnya di raksasa Skotlandia Celtic dipandang sebagai kekecewaan, meskipun memenangkan dua gelar. Getaran yang sama menyelimuti kepulangannya ke Norwegia bersama Valerenga. Tapi dia telah memimpin tim di New York yang telah menunjukkan peningkatan yang stabil, dan sekarang setelah memenangkan gelar, dia menemukan dirinya naik lagi.

“Pada akhirnya, jika Anda tetap percaya, terus bekerja keras dan berkembang, pada akhirnya Anda mendapatkan apa yang pantas Anda dapatkan,” kata Deila. “Dan tim ini, apa yang telah mereka lakukan, mereka pantas memenangkan MLS tahun ini, dan mereka melakukannya. Saya sangat bangga dan bersyukur menjadi bagian darinya.”

Itu termasuk perayaan.