Nathan Wilson Posted on 1:35 am

Kepahlawanan Iago Aspas vs. Barcelona menggetarkan Celta, tetapi mengapa itu tidak cukup untuk panggilan Spanyol?

Permainan seputar Data SGP 2020 – 2021. Info terbaru lain-lain muncul dipandang secara terstruktur melewati poster yang kami letakkan di situs tersebut, serta juga bisa ditanyakan pada petugas LiveChat support kita yang siaga 24 jam Online guna mengservis seluruh maksud antara pemain. Lanjut cepetan sign-up, serta ambil hadiah Buntut & Kasino Online tergede yg tampil di laman kami.

Kisah aneh Iago Aspas semakin penasaran. Pada akhir Sabtu sore dia berkontribusi pada kejatuhan Barcelona — lagi-lagi — mencetak dua gol saat Celta Vigo bangkit dari ketertinggalan tiga gol untuk bermain imbang 3-3 pada menit ke-96.

Pada akhir Minggu malam, dengan Spanyol tidak dapat memanggil striker vital seperti Gerard Moreno, Ferran Torres, Mikel Oyarzabal atau Yeremi Pino untuk semua atau tidak sama sekali pertandingan mereka di kualifikasi Piala Dunia UEFA melawan Yunani dan Swedia, ponsel Aspas telah tidak berbunyi. Tidak ada panggilan untuk jenius Galicia. Lagi.

Oke, ini belum terasa seperti musim yang ajaib bagi “Wizard of the Balaidos,” jimat Celta Vigo dan, pada tahap ini, mungkin pemain paling berbakat dan mendebarkan dalam sejarah mereka. Faktanya, gol dan assistnya (pada tahap ini musim lalu 7/4 dibandingkan dengan 5/1 musim ini) ada atau sekitar itu.

Aspas telah mengalami musim ujian, telah dipaksa menjadi apoolgy publik untuk, seperti yang dia jelaskan, “detail jelek” menusukkan jarinya ke mata Mario Hermoso saat pemain Atletico Madrid itu dikartu merah di Vigo. Tambahkan beberapa kesalahan buruk yang tidak biasa di depan gawang, ditambah bentuk Celta yang sangat tidak teratur. Jadi pelatihnya yang karismatik dan berpikiran menyerang, Eduardo Coudet, mengimbau penggemar setia Celta untuk mengguncang stadion Balaidos pada menit ke-10 (nomor bajunya) melawan Barcelona karena: “Ini akan menjadi momen yang bagus untuk memberinya tepuk tangan meriah. — Saya tahu itu akan membantunya tampil.”

Coudet, masih menemukan kakinya dalam pembinaan Eropa sejak tiba tahun lalu dari sepak bola Argentina, di mana kultus pemain superhero istimewa yang mencintai klubnya lebih dari kehidupan itu sendiri bukanlah konsep asing, telah melakukan pekerjaan rumahnya. Dia tahu bahwa Aspas menghembuskan api, ketika dia merasa diremehkan. Aspas senang diberi tahu: “Anda seharusnya menjadi pemain hebat sepanjang masa di Real Madrid atau Barca, tetapi mereka mencemooh Anda!” Egonya suka diberi tahu: “Mereka pikir Anda tidak lebih dari ikan besar di kolam kecil – itu menghina.” Itu membuatnya bersemangat, waktu besar. Statistik memberi tahu Coudet sebuah cerita.

– La Liga di ESPN+: Streaming game dan replay LANGSUNG (khusus AS)
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Panduan pemirsa ESPN+: Bundesliga, Serie A, MLS, Piala FA, dan lainnya

Aspas memiliki total 59 gol melawan Madrid, Barcelona, ​​​​Atletico, Valencia, Real Sociedad, Sevilla, Villarreal, Athletic Bilbao dan Real Betis. Ketika klub besar tradisional Spanyol mencoba memburu Celta, bocah lokal dengan bakat global ini bereaksi. Tapi melawan Barca seolah-olah ada dendam pribadi. Dalam 12 pertandingan liga terakhirnya melawan tim Catalan, Aspas mencetak sembilan gol dan tiga assist. Hanya satu pemain LaLiga aktif yang mencetak lebih banyak gol ke gawang Blaugrana: Karim Benzema yang perkasa (10).

Jadi, tentu saja, para penggemar Balaidos bereaksi — pada menit ke-10 paduan suara pemujaan menyapu stadion Vigo. Sayangnya, Barca sudah unggul 1-0 saat itu dan, didorong ke sepakbola terbaik mereka dalam dua atau tiga tahun terakhir oleh remaja seperti Ansu Fati (19), Nico Gonzalez (19) dan Gavi (17), menghabiskan 45 menit pertama itu. membuat Aspas 33 tahun terlihat tidak relevan saat mereka melaju untuk memimpin tiga gol yang tidak menyanjung mereka dan bisa saja lebih dalam 34 menit.

Namun, setiap cerita Superman membutuhkan momen menggantung di suatu tempat di kisaran putus asa hingga tidak mungkin. Di babak kedua, sikap Celta seribu kali lebih baik dan lebih agresif. Cedera Barcelona bertambah, penonton bersorak untuk Blaugrana penghinaan dan Aspas hanya mengambil korek api di tengkuknya.

Statistik bahwa Barca tidak membuang keunggulan 3-0 selama hampir seperempat abad tampak goyah dalam waktu tujuh menit setelah pertandingan dimulai kembali ketika Aspas mencetak gol. Lebih buruk lagi ketika Nolito mengubah skor menjadi 3-2 pada menit ke-74. Namun jauh sebelum Aspas menghasilkan tendangan voli diagonal kaki kiri pada menit ke-96 yang mengalahkan Marc-Andre ter Stegen di muka gawangnya dan tepat di dalam tiang gawang untuk kedudukan 3-3, siapa pun yang menonton — dan setiap pemain Barcelona — tahu bukan apakah Aspas akan menghasilkan momen jenius, tetapi soal kapan.

Barnstorming, inspirasional, sensasional. Namun, jika Luis Enrique – mantan pelatih Barcelona, ​​​​mantan pelatih Celta Vigo, sekarang pelatih Spanyol – menonton, peristiwa itu jelas tidak menginspirasinya.

Rekor Aspas untuk Spanyol luar biasa. Setidaknya dalam hal itu tidak mungkin untuk dipahami. Dia hanya memiliki 18 caps ketika seorang pemain berusia 33 tahun dengan bakatnya harus memiliki setidaknya lebih dari 80. Tidak ada pelatih dari Yang merah telah mengizinkannya lebih dari 68 menit dalam setiap pertandingan Spanyol. Dan total 684 menitnya di 18 caps itu kikir.

Namun, ini Aspas, rasio gol per menitnya luar biasa. Dia mencetak gol untuk Spanyol setiap 114 menit — termasuk kemenangan besar atas lawan berkualitas seperti Argentina, Inggris, Prancis, Italia, dan Kroasia. Jika Anda memasukkan assistnya, Aspas bertanggung jawab atas Spanyol yang memasukkan bola ke gawang setiap 57 menit saat dia terlibat. Dia spesial. Tapi tidak cukup bagi Luis Enrique.

Tugas Spanyol selama beberapa hari ke depan adalah mengalahkan Yunani di Athena (sesuatu yang tidak bisa mereka lakukan di Granada Maret lalu) sehingga mereka belum melewatkan satu tempat kualifikasi Piala Dunia otomatis pada saat mereka menjamu Swedia di Seville. pada hari Minggu.

Hilangnya Ferran, Oyarzabal, Yeremi dan Moreno berarti kelangkaan 27 gol yang dicetak untuk Yang merah — apalagi assist. Mungkin Aspas yang belum bermain sejak menang di Kepulauan Faroe pada Juni 2019, bisa jadi pahlawan yang ditunggu-tunggu? Dia akan mengakhiri karirnya, dengan tidak pantas, tanpa trofi atau medali senior atas namanya. Tapi beberapa hari ini, serta terus menjaga Celta di divisi teratas, bisa menjadi— sepotong de resistensi dari karir terakhirnya.

Menerima telepon, menerima permintaan maaf Luis Enrique (untuk kedua kalinya), memimpin lini depan atau keluar dari bangku cadangan dan memastikan bahwa Spanyol tidak melewatkan kualifikasi Piala Dunia untuk pertama kalinya sejak 1974 akan langsung tersingkir dari Aspas buku cerita.

Pelatih Spanyol yang brilian, tetapi biasanya tak kenal ampun, benar-benar meminta maaf kepada Aspas sebelumnya. Itu adalah awal masa pemerintahannya, pada tahun 2018 di awal Liga Bangsa-Bangsa UEFA. Aspas tidak masuk skuad, sampai Diego Costa keluar. Pemain asal Galicia itu tidak hanya dipanggil sebagai pengganti, dia memulai di Wembley dan Spanyol menang.

Setelah itu Luis Enrique mengakui: “Sebelum Anda bekerja dengan seseorang, Anda membentuk ide tentang mereka. Kemudian Anda bekerja dalam pelatihan, Anda melihat kesalahan Anda dan Anda mencoba untuk memecahkan berbagai hal. Saya selalu terbuka untuk pemain yang mengejutkan saya karena keuntungan tim harus selalu lebih penting daripada pendapat pribadi pelatih.” Kata-kata yang dapat ditafsirkan dalam beberapa cara, tetapi bagaimanapun, Aspas dijatuhkan untuk pertandingan berikutnya.

Luis Enrique dan Jordi Alba berakhir sangat jauh dari persahabatan dalam beberapa bulan terakhir ketika mantan pelatih Barcelona. Dan, awalnya, Alba tidak dipilih untuk Spanyol ketika manajer mengambil alih. Tapi begitu bentuk ditentukan, tidak mungkin untuk tidak mengingat bek kiri, keduanya berjabat tangan dan bersatu.

Jadi, apakah pintu Spanyol ditutup secara permanen untuk Aspas? Itu tidak menguntungkannya ketika mantan asisten Luis Enrique dan pengganti sementara Robert Moreno – yang dikeluarkan karena “tidak setia” – mengkritik mantan bosnya karena tidak memilih Aspas untuk Euro 2020. Itu tidak disukai oleh pencetak rekor Celta itu. . Saya kira Aspas ada dalam daftar nakal karena salah satu dari dua alasan: apakah dia tidak mematuhi instruksi taktis atau dia ketahuan menghina pelatih tim nasionalnya dalam kata atau perbuatan. Itu tempat yang dingin untuk bersama Luis Enrique.

Jadi, dalam istilah Spanyol dia benar-benar menentangnya. Sama seperti dia biasanya untuk Celta. Tapi mungkin tidak mengesampingkan gagasan bahwa, entah bagaimana, dia menentang probabilitas dan membalikkan keadaan. Saat ini adalah objek tak bergerak Luis Enrique melawan kekuatan Aspas yang tak tertahankan dan, sejujurnya, Anda akan mendukung objek tak bergerak itu. Tapi Barca akan memberitahu Anda — tidak pernah menulis striker off.