Nathan Wilson Posted on 3:31 am

Debut kepelatihan Xavi di Barcelona adalah fokus vs Espanyol, tetapi Vicente Moreno siap untuk mengecewakan Camp Nou

Hadiah paus Keluaran SGP 2020 – 2021. Promo terbaru lainnya tersedia dipandang dengan terprogram melewati banner yg kami letakkan di situs tersebut, lalu juga bisa ditanyakan kepada teknisi LiveChat support kami yg ada 24 jam On the internet buat mengservis segala kebutuhan para pemain. Yuk buruan sign-up, serta ambil hadiah Buntut dan Kasino On-line tergede yang tersedia di situs kami.

Sekarang dia adalah pelatih Barcelona, ​​​​Xavi Hernandez memiliki daftar tujuan selama lengannya, salah satunya adalah untuk memastikan bahwa rival sekota Espanyol tidak finis di depan rival Camp Nou mereka untuk pertama kalinya dalam 79 tahun.

Blok bangunan pertama datang Sabtu ini, ketika pria berusia 41 tahun itu akan menjalani debut kandangnya sebagai manajer klub yang dicintainya, ditandai dengan intensitas pertandingan derby. Sebagai pesepakbola — tidak, anggap itu: sebagai gelandang jenius yang berargumen untuk menjadi pemain terbaik yang pernah diproduksi Spanyol — rekor Xavi melawan Parkit adalah sedikit kekurangan menakjubkan. Dia hanya lebih sering bermain satu klub rival (Real Madrid) dari Espanyol, dan dari 36 kali dia bermain di “Derbi” Barcelona, ​​dia menang 25 dan kalah hanya dua kali.

Tidak sekali dalam 17 musim pendukung Barcelona yang penuh warna ini dengan sihir di sepatu botnya — jika dia dilahirkan dengan timah di sepatu botnya, dia akan tetap berada di Camp Nou setiap dua minggu dengan gemuruh. tentang pahlawan Blaugrananya — apakah benar-benar ada peluang untuk dipermalukan oleh Espanyol yang finis di depan Barcelona di LaLiga. Yang paling dekat adalah pada tahun 2005 ketika hanya ada empat tempat yang memisahkan kedua tim Catalan; konteks di baliknya adalah bahwa Xavi, Andres Iniesta, Ronaldinho, Deco, Samuel Eto’o, Lionel Messi & Co. memenangkan gelar sementara Espanyol dari Miguel Angel Lotina, yang dibanggakan oleh Dani Jarque, Ivan De La Pena dan Raul Tamudo, mengakhiri pertandingan dari karakter kelima… tapi masih 23 poin chunky di belakang sang juara.

– Streaming LANGSUNG: Barcelona vs. Espanyol, Sabtu. 20/11, 14:50 ET, ESPN+
– La Liga di ESPN+: Streaming game dan replay LANGSUNG (khusus AS)

Untuk mengatur adegan menjelang debut kandang yang sangat menguji hari Sabtu – dan Anda tidak akan bodoh untuk berspekulasi bahwa Espanyol dapat melihat peluang memberi isyarat – perlu diketahui bahwa terakhir kali separuh kota biru-putih selesai di depan NS Blaugrana di LaLiga, Perang Dunia II masih tiga tahun lagi berakhir. Rekor lain yang tidak diinginkan adalah terakhir kali Espanyol menang di Camp Nou, pada Februari 2009 — ada beberapa pelajaran untuk pelatih tamu Sabtu ini, Vicente Moreno, tapi lebih dari itu nanti.

Beberapa hal membuat pertandingan Sabtu malam menjadi pertandingan yang menarik dan wajib ditonton, salah satunya adalah menjadi saksi dimulainya pertunjukan kepelatihan pertama Xavi di LaLiga. (Awal dari apa yang menurut banyak orang, termasuk saya, bisa menjadi karier manajerial yang sangat istimewa.) Elemen lain yang membuat “Derbi” mereka lebih memikat dari biasanya, bisa dikatakan, kurang positif untuk Barcelona.

Barca tidak hanya memiliki daftar cedera yang melemahkan, tetapi Xavi tidak akan sepenuhnya yakin pemain mana yang cedera dan “diragukan” yang 100 persen fit hingga hampir kick-off. Beberapa tokoh kunci tidak akan berhasil. Lebih buruk lagi adalah fakta bahwa di bangku lawan ada seseorang yang sepertinya bisa menjadi salah satu pelatih kelas berat Spanyol selama dekade berikutnya dan seterusnya.

Sebagai pesepakbola, bukan hanya Vicente Moreno (dengan segala hormat) tidak berada di liga Xavi — mereka tidak berada di stratosfer yang sama. Satu-satunya saat mereka bertemu sebagai gelandang lawan, sangat singkat, adalah ketika Barcelona yang diilhami Xavi, di tengah musim tiga trofi, memenangkan pertarungan sengit melawan Xerez di Camp Nou pada April 2010. Hari itu, sebagai pemain pengganti selama sekitar setengah jam ketika itu sudah 3-1 untuk tim tuan rumah, Moreno adalah salah satu dari sembilan pemesanan dan dua kartu merah saat Xerez mencoba menggertak tim Barca yang cukup mendebarkan di luar ritmenya, dengan sedikit efek. Tapi bagi mereka yang suka memprediksi apa yang mungkin terjadi di pertandingan besar yang sangat dinanti, mungkin ada tema di sini.

Mengambil ide Xerez — menggertak, menendang, mendorong — Anda dapat menghubungkan kembali ke terakhir kali Espanyol menang di Camp Nou.

Saat itu di tahun 2009, Parkit baru saja melakukan apa yang telah disalin Barcelona, ​​menunjuk seorang mantan pemain/pahlawan muda dan memintanya untuk menyelamatkan semua orang. Alih-alih Xavi pada tahun 2021, saat itu adalah Mauricio Pochettino — pemain Argentina itu telah menjadi kesayangan para penggemar Espanyol di hampir 300 pertandingan, dan setelah menghabiskan waktu magang melatih dalam sistem pemuda klub, ia mengambil alih dengan Espanyol rock-bottom dari tabel dan dengan permainan di Camp Nou atas agendanya.

Espanyol pergi menghadapi Barcelona yang mengejar Treble Pep Guardiola — mereka akan berhasil dalam hat-trick trofi itu akhir tahun itu — sepenuhnya disiapkan untuk membuat kejutan besar. Secara metaforis, mereka telah menyiapkan pedang pedang dan perisai. Tapi jangan ragu sama sekali bahwa Espanyol bermain dengan semangat dan efisiensi klinis (Ivan De La Pena mencetak dua gol), atau bahwa mereka tampil dengan kepercayaan diri total sampai kemenangan tandang 2-1 diamankan. Tetapi menggunakan eufemisme “kuat” berarti merampok kinerja elemen perkelahian jalanan yang membuat perbedaan.

Espanyol menggertak Barcelona di seluruh lapangan. Malam itu, kedua tim berbagi 13 kartu kuning dan Seydou Keita diusir keluar lapangan. Itu sangat memar, tetapi Espanyol menang, dan pada akhir musim mereka finis di urutan ke-10 yang benar-benar luar biasa di LaLiga, setelah berada di posisi terbawah saat “Poch” mengambil alih.

Apakah Moreno berpikir bahwa gagasan merusak debut Xavi berjalan lebih baik dengan sepak bola yang sangat kuat dan tampilan fisik melawan tim Barcelona muda, goyah, terlalu mudah lelah, terutama setelah jeda internasional yang panjang, masih harus dilihat. Tapi tak seorang pun harus terlalu terkejut jika demikian. Apa yang agak lebih mengancam, Anda harus akui, adalah berapa lama seorang pria yang cerdas, siap dan ambisius seperti Moreno harus mempersiapkan diri untuk ujian ini.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Panduan pemirsa ESPN+: Bundesliga, Serie A, MLS, Piala FA, dan lainnya

Moreno akan dengan cepat mengakui betapa telitinya (bisa dibilang obsesif) dia tentang cara terbaik timnya, berkembang dengan baik di urutan ke-11 dengan poin yang sama dengan yang diwarisi tim Xavi, dapat mengalahkan senjata besar. Setiap hari kerja, dia keluar rumah jam 7 pagi, bekerja sekitar 30 menit kemudian, dan stafnya akan memberi tahu Anda, menyembunyikan semua kelelahan, bahwa normanya adalah 12-13 jam sehari di Ciutat Esportiva Dani Jarque, fasilitas pelatihan yang dinamai secara emosional di Espanyol.

“Jika hari memiliki 24 jam, saya ingin mendedikasikan 25 di antaranya untuk melatih, mempersiapkan, menonton video – meskipun seiring bertambahnya usia, Anda setidaknya mencoba untuk memaksakan jadwal yang masuk akal pada minggu Anda” adalah salah satu pengakuan Moreno baru-baru ini. “Setiap hari ketika para pemain memiliki waktu istirahat [as they have on a couple of occasions this international break] adalah komponen penting dalam pekerjaan saya karena saat itulah saya mendapatkan waktu paling banyak untuk menonton rekaman lawan, untuk menyimpulkan sesi latihan seperti apa yang ingin saya lakukan selama seminggu untuk mempersiapkan pertandingan, dan bagaimana saya ingin kami bermain .”

Ini berarti bahwa pada saat Anda membaca kolom ini, Moreno telah melihat cukup banyak “editan” materi Barcelona, ​​​​dia akan melahap detail keruntuhan babak kedua mereka di Celta Vigo dua minggu yang lalu, dan dia akan mencoba untuk menyusun rencana permainan yang berani — dan sukses — seperti yang ia dan Espanyol gunakan untuk mengalahkan Real Madrid bulan lalu.

“Musim lalu, datang dari Kedua, kami memiliki tujuan yang sangat jelas: promosi,” kata Moreno baru-baru ini. “Tahun ini, agak sulit untuk memperjelas tujuan baru kami. Kemenangan yang kami capai akan mulai memberi tahu kami seberapa jauh kami bisa melangkah, tetapi kami tidak akan membatasi ambisi kami dulu.

“Dengan cara yang berjalan, dengan penampilan bagus dan lebih banyak orang datang untuk menonton kami di stadion kami, kami memiliki kesempatan unik untuk terus menghasilkan level yang kami tunjukkan saat melawan Real Madrid. Satu hal yang pasti adalah jika kami terus tampil baik. , lebih banyak penggemar akan mendukung kami dan jika kami menggabungkannya dengan proyek yang direncanakan klub, kami dapat menjadi klub LaLiga yang penting di tahun-tahun mendatang.”

Banyak yang dipertaruhkan untuk Barcelona dan pelatih baru mereka pada hari Sabtu; ini juga merupakan malam yang besar bagi Vicente Moreno, untuk rencananya yang ambisius dan kesempatan untuk memecahkan beberapa catatan sejarah yang tidak diinginkan yang melekat pada “Derbi” Catalan. Beli makanan ringan Anda, matikan telepon, tarik kursi Anda, duduk dan nikmati. ‘Derbi’ Catalan akan sangat lezat.