Nathan Wilson Posted on 5:19 am

Chelsea kehilangan tempat dalam perburuan gelar saat masalah COVID melanda Liga Premier

Cashback mantap Pengeluaran SGP 2020 – 2021. Prediksi harian lain-lain hadir diamati secara terjadwal melalui notifikasi yg kita lampirkan pada website ini, lalu juga siap dichat terhadap operator LiveChat support kami yang tersedia 24 jam Online dapat mengservis semua maksud antara pengunjung. Yuk secepatnya join, & kenakan cashback Lotto & Kasino Online terhebat yg hadir di lokasi kita.

LONDON — Rasanya seperti semua orang yang terlibat dalam hasil imbang 1-1 Chelsea dengan Everton entah menggigit kuku mereka, atau berpegangan pada mereka. Chelsea akan menyesali dua poin yang dijatuhkan dan kebobolan dalam perburuan gelar, sebagian karena pemborosan mereka sendiri tetapi juga karena serangkaian penyelamatan brilian dari Jordan Pickford. Everton, menurunkan XI darurat tanpa 12 pemain tim utama, mencetak gol dari satu-satunya peluang bersih mereka.

“Itu adalah hasil yang aneh untuk pertandingan semacam ini,” kata manajer Chelsea Thomas Tuchel sesudahnya.

Sementara itu, Liga Premier sedang berjuang melawan krisis COVID-19 yang berkembang dengan lebih banyak pertandingan yang turun dari hari ke hari.

Ini adalah penampilan Chelsea yang baru-baru ini kami biasakan: Tuchel berbalik dengan frustrasi saat timnya menikmati semua penguasaan bola di dunia, dan peluang, tetapi kurangnya penyelesaian akhir yang klinis. Bagi Everton, ini adalah jenis hasil yang dapat mereka kembangkan — setelah mendapatkan hanya empat poin dari 30 poin terakhir yang tersedia — tetapi kedua kelompok pendukung membuat Stamford Bridge tidak yakin kapan tepatnya mereka akan melihat tim mereka berikutnya saat COVID-19 berlangsung. memegang Inggris untuk musim liburan kedua berjalan.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Itu adalah pertandingan di mana semua rencana terbaik Chelsea menjadi kacau, bahkan sebelum tim tiba di stadion. Pada hari Rabu, Tuchel berbicara tentang betapa bersemangatnya dia memberi Romelu Lukaku sekitar 70 menit melawan Everton. Pada Kamis waktu makan siang, sang manajer mendengar bagaimana pertandingan Manchester United melawan Brighton & Hove Albion pada akhir pekan telah dibatalkan, saat dia menghitung para pemain yang masuk dan keluar dari ruang makan, menunggu tes PCR dan melihat siapa yang masih tersedia.

Tuchel mengatakan pra-pertandingan pemikiran untuk mendorong penundaan tidak pernah terlintas di benaknya, meskipun kasus COVID-19 mengacaukan rencananya. Tes positif mengesampingkan Lukaku, Timo Werner dan Callum Hudson-Odoi, sementara mereka juga tanpa Kai Havertz yang tidak sehat, yang sedang menunggu hasil PCR lebih lanjut.

“Kami tidak membahas satu detik pun tentang pembatalan itu,” kata Tuchel. “Saya tidak tahu aturannya, dan saya tidak tertarik padanya.”

Ini baru pertandingan ketiga di Liga Inggris yang dimainkan dalam kondisi Rencana B — di mana para pendukung harus menunjukkan bukti vaksinasi atau hasil tes negatif COVID — dan saat mereka mulai berjalan di sepanjang Fulham Road menuju Stamford Bridge, pertandingan lain telah berlalu, dengan pertandingan Leicester City melawan Tottenham Hotspur yang akan jatuh berikutnya. Sebelum tim tambal sulam Everton yang terkepung bahkan telah turun ke lapangan untuk melakukan pemanasan, empat pertandingan lagi telah ditunda – termasuk pertandingan berikutnya melawan Leicester pada hari Minggu.

“Kesehatan semua orang adalah hal yang paling penting, dan jika kami harus membatalkan pertandingan dan jika kami harus mengirim pesan yang tepat, maka kami akan melakukannya karena itu adalah tanggung jawab kami,” kata bos Toffees Rafa Benitez tentang situasi COVID. setelah pertandingan. “Mereka harus memikirkan bagaimana menghentikan jumlah kasus COVID, jika tidak, itu akan lebih buruk di kemudian hari.”

Namun terlepas dari gangguan, pertandingan berlangsung dan Chelsea menyerang dari awal dan langsung menargetkan sisi kiri Everton, dengan Reece James, Jorginho dan Mason Mount membuat lubang di lima bek lawan. Tuan rumah seharusnya unggul dua dalam waktu lima menit karena James dan Mount melebar dari posisi yang layak. Chelsea dibiarkan membumbui low-block Everton, berkerumun 5-4-1.

Christian Pulisic memulai di posisi false-nine, diapit oleh Mount dan Hakim Ziyech, dan mendapati dirinya dengan gagah berani melawan bola-bola tinggi tetapi berjuang untuk mengukir peluang yang jelas. Peluang terbaiknya adalah tendangan dengan punggung kakinya pada menit ke-10, yang berhasil diselamatkan oleh Pickford yang luar biasa.

Pada babak pertama, Chelsea memiliki 13 tembakan — dengan Mount menyia-nyiakan satu lawan satu dengan Pickford — untuk Everton dua. Itu adalah serangan melawan pertahanan, Chelsea benar-benar dominan saat Everton menunggu kesempatan untuk melihat sekilas, dengan Ellis Simms diberi tugas tanpa pamrih pada debutnya di Liga Premier menahan bola melawan tiga bek pilihan pertama Chelsea.

Tuchel tampak semakin frustrasi – pada satu titik melakukan putaran kemarahan yang luar biasa dalam menanggapi Ziyech dan Marcos Alonso menyia-nyiakan kepemilikan – sementara Benitez memotong sosok yang semakin jengkel.

Babak kedua kurang lebih sama, Everton sesekali mencari serangan balik — lebih sering digagalkan dengan mudah oleh Thiago Silva — dan butuh sentuhan magis Tuchel untuk mengubah permainan. Itu terjadi pada menit ke-62, ketika dia memasukkan Saul dan Ross Barkley — menggeser Pulisic menjadi bek sayap kiri dan memainkan pemain pinjaman Atletico Madrid di depan dalam posisi yang mungkin belum pernah dia mainkan sejak sekolah.

Tujuh menit kemudian, Silva memblokir laju Abdoulaye Doucoure — memadamkan serangan maju yang jarang dilakukan The Toffees — James mengambil umpan Mount dan melepaskan tembakan melewati tiang dekat Pickford. Benitez kembali ke bangkunya, rahangnya terkunci dalam kemarahan dan frustrasi.

Tampaknya bendungan akan meledak, tetapi Everton bangkit dan menyamakan kedudukan saat Jarrad Branthwaite menyodok tendangan bebas Anthony Gordon. Chelsea akhirnya membuang segalanya ke gawang tim tamu selama 16 menit tersisa, tetapi Pickford menyelamatkan dengan brilian dari sundulan Silva dan menahan yang lainnya. Itu adalah penampilan yang luar biasa dari Everton, tetapi Chelsea akan meratapi peluang yang terlewatkan.

“Saya senang dengan tim di lapangan, dan saya pikir itu cukup bagus untuk memenangkan pertandingan,” kata Tuchel. “Apakah kami ingin semua pemain kami tersedia? Ya, tentu saja. Apakah kami menderita jika tidak memilikinya? Ya, tentu saja, tetapi tidak pernah ada satu pun alasan untuk kurangnya hasil.”

Kelemahan pertahanan Chelsea kembali terlihat, setelah sekarang kebobolan delapan gol dalam lima pertandingan liga terakhir mereka setelah menyerah hanya empat dalam 12 pertandingan pertama mereka, karena mereka gagal menangani satu-satunya saat gol mereka benar-benar bermasalah. Dan ada masalah umum memiliki waktu dan ruang di dalam dan di sekitar kotak, tetapi gagal menghasilkan peluang. Tuchel akan marah dengan dua poin yang disia-siakan, dengan Manchester City yang memimpin liga sekarang unggul empat poin.

Untuk Everton, pertandingan mereka berikutnya telah ditunda. Mereka harus menunggu beberapa saat untuk membangun kinerja ini, tetapi harapannya adalah mereka akan memiliki lebih banyak cedera dan sakit punggung yang tersedia.

Itu tidak berarti itu akan mengurangi tekanan pada Benitez. Di stadion yang penuh sesak, dalam permainan yang didasarkan pada claustrophobia, Benitez tampak kesepian di pinggir lapangan, satu-satunya individu yang menjaga jarak dengan latar belakang pendukung perjalanan Everton yang memegang spanduk tinggi-tinggi sebelum pertandingan berbunyi: “Benitez Keluar dari Kami Klub”. Tapi dia mendapatkan taktik yang tepat, mengingat para pemain yang dimilikinya, pada malam di mana para pemain muda klub datang untuknya.

“Bisa dibilang itu hasil yang paling penting [of my time at Everton] — kami memiliki begitu banyak masalah dengan cedera dan penyakit” kata Benitez. “Ini poin yang bagus, tetapi cara kami memenangkan poin [was important].”

Kami belum memasuki pertengahan musim, tetapi pertandingan hari Kamis masih bisa memiliki arti penting pada akhir musim, kapan pun itu. Chelsea akan berharap ini hanya sebuah gundukan di jalan, Everton awal dari reboot di bawah Benitez. Tetapi melayang di atas semua ini pada malam hangat yang tidak sesuai musim di London, terletak ketidakpastian tentang masa depan Liga Premier saat COVID-19 memperketat cengkeramannya pada klub dan jadwal.